All in all we just another brick in the wall

Bukan siapa-siapa. Cuma batu bata lainnya di tembok biadab ini, menunggu keruntuhannya, sampai kita mencapai ketiadaan. Mari menjadi tiada.

Advertisements